Bulan: Desember 2020

5 Alasan Kita Ingin Bekerja

5 Alasan Kita Ingin Bekerja

Saya yakin kita ditakdirkan untuk bekerja.

Karena tujuan kebanyakan orang untuk melarikan diri dari perlombaan tikus, itu mungkin tampak berlawanan dengan intuisi, tetapi itu benar. Sebagai manusia, kita diciptakan untuk suatu tujuan dan tujuan itu bukan untuk duduk di depan televisi selama berjam-jam menonton acara atau bermain video game. Hanya firasat!

Sebaliknya kita dimaksudkan untuk berkontribusi – dengan berbagai cara. Inilah empat alasan oleh www.finalexam-thegame.com yang membuat saya yakin kita ditakdirkan untuk bekerja.

Berikut 4 Alasan mengapa Kita Bekerja :

1. Kita Makhluk Sosial

Orang membutuhkan orang. Kita berkembang jika kita memiliki keseimbangan dalam mendapatkan dan memberikan dukungan kepada dan dari orang lain. Kita terkuras saat kita selalu memberi, tetapi tidak pernah menerima. Secara keseluruhan, kita merasa puas saat membantu orang lain.

Inilah yang membuat media “sosial” begitu menarik bagi saya. Kita mendapatkan potensi tak terbatas untuk terhubung dengan orang lain, tetapi “koneksi” itu sendiri tidak berpengaruh seperti melakukan percakapan tatap muka dengan seseorang secara langsung. Namun, itu tidak mengalahkan koneksi.

Untuk mengisi “cangkir sosial” Anda, pastikan Anda menyisihkan waktu untuk berhubungan dengan orang-orang yang penting bagi Anda secara teratur. Tidak harus setiap minggu, tetapi mungkin Anda berkumpul dengan sekelompok teman wanita atau teman baik satu kali dalam seperempat untuk mengejar ketinggalan kehidupan.

Atau daripada makan siang di meja Anda di depan komputer Anda setiap hari, makan sianglah dengan rekan kerja. Sedikit interaksi sosial itu bisa menjadi katalisator untuk meningkatkan kepuasan kerja Anda dari waktu ke waktu. Jika Anda bekerja sendiri, temukan orang lain seperti Anda yang dapat Anda makan bersama sekali seminggu. Itu sangat berharga!

2. Kita Perlu Memiliki Tujuan

Saya pikir pekerjaan menyediakan jalan untuk memenuhi tujuan – atau setidaknya perasaannya. Hanya melalui setiap hari tidak cukup untuk jangka panjang. Sebagai manusia, kita perlu memiliki makna hidup yang lebih dalam dan pekerjaan sering kali memenuhi itu.

Banyak orang kesulitan menemukan “tujuan hidup” mereka. Pertanyaan kuno, “Apa arti hidup?” ada karena alasan ini.

Bahkan jika pekerjaan Anda saat ini tidak memenuhi tujuan Anda (atau mungkin Anda belum tahu apa itu), cobalah untuk melakukan pekerjaan terbaik Anda setiap hari. Ini akan membantu Anda mengumpulkan rasa pencapaian, yang hanya cenderung disediakan oleh kerja keras. Aktivitas melahirkan aktivitas, jadi jika Anda bekerja keras pada usaha Anda saat ini, Anda hanya meningkatkan peluang Anda untuk mencapai tujuan berikutnya atau yang benar dalam pekerjaan Anda.

Tujuan juga tidak harus datang dari karier utama Anda. Anda bisa bersemangat tentang keluarga Anda, kegiatan ekstrakurikuler Anda (hobi) atau melayani komunitas Anda. Jangan membatasi diri Anda untuk berpikir bahwa karier Anda saat ini harus menjadi satu-satunya tujuan hidup Anda. Itu akan menjadi kesalahan terbaik

3. Merasa Produktif Baik untuk Jiwa

Tidak ada yang lebih memuaskan daripada mencentang item dari daftar tugas Anda atau meninggalkan pekerjaan seharian dengan perasaan puas dengan jumlah hal yang dapat Anda capai. Merasa produktif memberi energi dan baik untuk jiwa.

Itulah salah satu berkah dan kutukan bekerja. Kita diberkati ketika segala sesuatunya berjalan dengan baik dan kita pergi untuk hari itu dengan perasaan puas pada apa yang dapat kita selesaikan. Di sisi lain, ini adalah kutukan ketika hari kita tersesat (yang seringkali bisa terjadi) karena masalah teknologi, drama kerja atau hal lain, kita tidak meninggalkan perasaan produktif yang sama.

Memiliki daftar kecil item yang tidak dapat dinegosiasikan untuk diselesaikan di awal hari kerja adalah cara yang bagus untuk memastikan perasaan produktiveness setelah menyelesaikan hari kerja Anda. Akhiri setiap hari dengan menguraikan beberapa tugas, yang bahkan jika tidak ada yang diselesaikan keesokan harinya, jika beberapa hal itu berhasil maka Anda akan menganggap hari Anda sebagai kemenangan.

Kemudian pastikan bahwa hal-hal itu yang Anda tangani pertama kali dan berikan sebagian besar perhatian keesokan harinya. Bilas, putar, dan ulangi.

4. Untuk Menjaga Standar Hidup

Ini mungkin yang paling jelas dalam daftar! Tentu saja kita perlu bekerja untuk menghasilkan uang untuk membayar tagihan dan membeli bahan makanan, dll. Itu alasan yang jelas, tetapi juga sepenuhnya valid.

Di masa lalu, orang tidak akan bekerja dalam pengertian tradisional yang sama seperti yang kita lakukan sekarang. Sebaliknya mereka mungkin memiliki sebidang tanah dan menanam makanan mereka sendiri, sambil memelihara hewan. Tidak semua orang memiliki akses atau keterampilan terhadap ketentuan yang sama, sehingga mereka akan menukar atau menukar barang atau waktu mereka untuk mendapatkan apa yang mereka butuhkan.

Ini masih berfungsi seperti ini hari ini, tetapi kita hanya lebih bergantung pada uang aktual untuk ditukar dengan barang atau jasa. Orang-orang masih melakukan barter, bahkan ada perusahaan penukaran barter berdasarkan konsep barter barang dan jasa, bukan uang fisik.

Ketika Anda memikirkan tentang kebiasaan Anda saat ini dalam menukar waktu dengan uang, pertimbangkan pada titik mana yang cukup sudah cukup. Saya pikir masuk akal untuk bekerja (karena itu pos), tetapi tidak terlalu banyak bekerja. Banyak orang tidak tahu kapan harus cukup menelepon dan terus menembak untuk menghasilkan lebih banyak uang, seringkali dengan mengorbankan waktu mereka yang berharga untuk itu.

Waktu yang bisa dihabiskan dengan teman dan keluarga dan berhubungan sesuai kategori sosialisasi yang kita bicarakan. Saya menantang Anda untuk mempertimbangkan di mana ambang batas Anda berakhir dan mencoba menjaga keseimbangan antara penghasilan dan kehidupan. Ini tidak semua tentang pekerjaan!